Baper - Bacaan Perempuan

Pertama Kali “Bungy Jumping”? Ini Tipsnya…

KOMPAS.com – Selandia Baru adalah negara asal bungy jumping atau melompat dari ketinggian menggunakan tali. Oleh karena itu, wisata ekstrem ini menjadi agenda wajib dilakukan saat liburan ke Selandia Baru.

Bungy jumping kali pertama diciptakan di Queenstown, Selandia Baru, oleh AJ Hackett Bungy pada tahun 1988. Inilah bungy jumping komersial pertama di dunia.

Namun, jika Anda ingin merasakan sensasi bungy jumping hingga menyentuh sungai, bisa lakukan di Kota Taupo yang berada di Pulau Utara dari Selandia Baru.

Operator bungy jumping yang terkenal di Taupo adalah Taupo Bungy. Operator ini menawarkan bungy jumping dengan sensasi sebagian badan asuk ke dalam air sungai. Jika Anda bisa tahan tak bernafas di dalam air dan tahan dinginnya air sungai, Anda harus mencoba pilihan itu.

“Kami adalah bungy jumping tertinggi di Selandia Baru yang menyentuh air (New Zealand highest water touch bungy jumping),” jelas Sonya dari Taupo Bungy, kepada KompasTravel, Jumat (16/12/2016).

BACA: Hanya untuk Pemberani, Bungy Jumping ke Sungai Terpanjang di Selandia Baru

Bila ini kali pertama Anda bungy jumping, maka pilih saja bungy jumping tanpa menyentuh air. Pertama-tama setelah badan ditimbang, Anda akan dijelaskan terlebih dahulu peraturannya. Selain itu Anda akan diminta mengisi form asuransi.

Kemudian, badan dan kaki diberi harness. Setelah menunggu giliran, Anda akan diantar menuju plafon. Di sini baru kemudian dipasangkan tali yang mendukung badan Anda saat jatuh.

Setelah menunggu aba-aba, Anda dipersilahkan menuju titik melompat, tepat di pinggir plafon dengan panorama Sungai Waikato yang merupakan sungai terpanjang di Selandia Baru. Sementara di bawah sana, air sungai siap menyambut Anda.

BACA: 5 Spot Foto Wajib di Desa Hobbit Selandia Baru

Sesaat sebelum melompat, tangan direntangkan ke atas. Saat sudah mulai jatuh, Anda bisa melepas tangan sehingga seakan tengah terbang bebas. Lalu melompatlah dan Anda terjatuh dari ketinggian 47 meter. Bayangkan, Anda akan jatuh dengan kecepatan nyaris 70 kilometer per jam dengan level kemiringan nyaris 180 derajat.

Ada beberapa orang yang hilang keberanian saat berdiri di ujung plafon, sesaat sebelum melompat. Tak sedikit yang mendadak vertigo saat melihat ke bawah. Jika hal ini terjadi, Sonya memiliki saran tersendiri.

“Anda bisa pilih posisi membelakangi sungai. Jadi saat jatuh, mata ke atas langit,” saran Sonya.

Saran lain adalah Anda bisa minta didorong oleh petugas jika Anda tidak cukup percaya diri untuk menjatuhkan diri sendiri. Hal ini menurut Sonya lebih baik daripada Anda malah batal bungy jumping.

“Selain Anda akan rugi karena uangnya tidak akan kembali, Anda juga harus menahan malu. Tetapi jarang sekali ada pelanggan kami yang batal,” kata Sonya.

Kompas.com/Ni Luh Made Pertiwi F. Area Bungy Jumping di Sungai Waikato, Taupo, Selandia Baru.

Saran lainnya adalah gunakan pakaian berwarna cerah. Pakaian berwarna cerah berguna agar sosok Anda mudah tertangkap kamera. Apalagi latar sungai dengan penuh pohon rindang didominasi warna hijau dan biru, sehingga baiknya Anda gunakan pakaian dengan warna mencolok seperti merah atau kuning.

Pakai pakaian yang nyaman dengan bahan ringan dan menyerap keringat. Bisa saja kaos dengan celana panjang ataupun pendek. Wanita lebih baik tidak mengenakan dress.

Anda bisa bungy jumping tanpa sepatu. Namun jika Anda memilih bungy jumping dengan sepatu, gunakan sepatu tertutup. Jangan kenalan sandal atau high heels.

BACA: Kangen Nasi di Selandia Baru? Tenang, Ada Kedai Jual Nasi…

Pilih waktu di pagi hari saat belum ramai oleh tamu lainnya. Selain itu udara pagi sangat sejuk apalagi di musim panas seperti Desember hingga Maret.

Jika Anda datang bersama pasangan, bisa mencoba bungy jumping dengan cara tandem. Anda akan jatuh dengan posisi berpelukan dengan pasangan dan berteriak bersama melepas adrenalin. Sangat seru dan terkesan romantis.

Perlu diingat, karena posisi kepala di bawah, ada sensasi darah mengalir ke kepala. Untuk beberapa orang, hal ini bisa menyebabkan sedikit pusing. Selain itu untuk beberapa orang hentakan pada badan, bisa menyebabkan pegal-pegal pada leher dan pundak.

Sehingga sebelum melakukan bungy jumping, pastikan Anda tahu riwayat kesehatan Anda. Jangan lakukan jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, sedang hamil, sakit jantung, dan beberapa penyakit kronis lainnya. Namun satu hal terpenting, pastikan Anda melakukan bungy jumping dengan operator terpercaya.

Sumber: travel.kompas..com

Add comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.