Baper - Bacaan Perempuan

Sampah Mengotori Kawasan Wisata Nias

GUNUNGSITOLI, KOMPAS.com – Sedikitnya 20 orang pemuda yang tergabung dalam Freediving, memprakarsai pembersihan kawasan wisata dari sampah plastik, terutama kawasan wisata yang berada di tepi pantai. Salah satunya Museum Pusaka Nias, Kota Gunungsitoli, Sumatera Utara.

Hal itu disampaikan David Wong, kepada KompasTravel, Minggu (30/4/2017).

Menurut David, aksi bersih sampah di laut dilakukan karena pengunjung maupun kapal-kapal serta warga masyarakat membuang sampah di laut. Akibatnya sampah banyak bertebaran di sekitar kawasan wisata.

“Kami di sini mencoba memberikan motivasi kepada pihak museum dalam hal memberikan sampah di kawasannya terutama museum yang memang sangat dekat dengan laut,”  katanya.

(BACA: Soal Sampah dan Target Meraih 375.000 Turis AS, Ini Langkah Kemenpar)

David Wong menjelaskan, kegiatan ini bertujuan untuk menjaga kebersihan lingkungan di kawasan wisata dan menggerakkan remaja berperan aktif membersihkan lingkungan sekitar.

Selain pembersihan sampah di laut, lanjut David, Freediving juga memiliki agenda pembersihan kawasan wisata lainnya agar wisatawan datang ke Kepulauan Nias.

Direktur Museum Pusaka Nias, Nata’alui Duha, menyambut baik kegiatan yang dilakukan kelompok Freediving ini dengan mempersilakan membersihkan sampah–sampah yang ada di kawasan pantai dan laut Museum Pusaka Nias.

“Kelompok ini yang suka menyelam di tempat kita dan titik snorkeling lainnya,” kata Nata’alui Duha.

KOMPAS.com/HENDRIK YANTO HALAWA Kelompok Freediving mengangkat sampah-sampah padat yang sudah tenggelam di laut, Kepulauan Nias, Sumut, Minggu (30/4/2017).

Menurut Duha, pihaknya mendukung kegiatan tersebut agar lingkungan museum terbebas dari sampah. “Pembuangan sampah di laut itu akhirnya bermuara ke museum ini,” katanya.

Duha mengusulkan agar kegiatan bersih-bersih sampah dilakukan saat museum sedang ramai pengunjung karena dapat memberikan dampak atau pengaruh kepada pengunjung untuk tidak membuang sampah di laut.

“Kita mau ada efek dari kegiatan itu, sehingga warga dan pengunjung menyadari agar tidak membuang sampah sembarangan terutama di kawasan wisata terlebih di laut,” katanya.

Nata’alui Duha berharap pemerintah bisa mengapresiasi dan memberi dukungan dalam kegiatan Freediving ini. Alasannya pemuda merupakan organisasi penting saat ini yang bisa berperan aktif dalam memajukan kawasan wisata. 

Sumber: travel.kompas..com

Add comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.